Langsung ke konten utama

Featured post

Sekoteng Pak Woh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan

Sekoteng PakWoh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan - Yang ada dipikiran kita kalo menyebut kata 'Sekoteng' pasti minuman atau wedang khas Jawa yang terbuat dari air jahe dan dihidangkan hangat-hangat atau pas panas. Iya tidak? Ada campuran yang disandingkan di dalamnya seperti kacang tanah, pacar cina, roti tawar semacam wedang ronde gitu-gitu lah, benar? Asyiknya dinikmati pas sore atau malam hari, waktu cuaca mulai menunjukkan dingin, dan dijual berkeliling. Penampakan sekoteng Pak Woh Di Pekalongan justru berbeda, sekoteng disajikan saat cuaca sudah mulai panas, pukul 09.00 naik lah dan isiannya bukan yang ada dalam bayangan saya atau anda hehehe ... Sekoteng khas Pekalongan, mempunyai isian yang berbeda, yakni perpaduan antara es sirup, roti tawar, regal atau roti marie dan miswa yang mirip mie biting itu, tapi erbuat dari tepung terigu. Awalnya dia tampak mengeras, lama kelamaan akan lembek (nyemek-nyemek) karena terkena es. Asal-Usul Sekot

Aku Tetap Ngeblog Walau Sudah Punya Satu Anak


Aku Tetap Ngeblog Walau Sudah Punya Satu Anak -  Harapanmu sejak aku punya bayi, terus ngeblogku terbengkalai? No Way lah Yaw! Hahaha ... sombong amat #GambarMandrayangViral


Aku Tetap Ngeblog Walau Sudah Punya Satu Anak
Aku Tetap Ngeblog Walau Sudah Punya Satu Anak


 

Jadi gaes, aku akan tetap ngeblog, pokoknya orak meh kakehan alesan. Aku tetep ngeblog, meskipun ya ngeblognya ora saben dino gitu lho. Kalau ditanya apa sih motivasi suka ngeblog? Ya bisa menghasilkan 'cuan', apalagi kalau nggak motivasi satu itu. Tapi yang bisa bikin konsisten itu ya, aku suka dengan dunia menulis.

 

Jujur ya, aku baru menulis blog itu sejak bergabung dengan komunitas Gandjel Rel, Semarang. Komunitas yang isinya perempuan semua, yang tinggal di seputaran Semarang, sekitaran tahun 2016 waktu aku masih kerja. Dan ... ikutan acara pertama kali ya dengan Gandjelrel. Lha gimana nggak ketagihan ngeblog, cuma datang, mendengarkan apa yang disampaikan sembari ngangsu ilmu lantas menuliskannya. Nggak hanya perut kenyang, tapi hati senang, karena bertemu banyak kawan ditambah dapat bonusan uang karena sudah menuliskan pengalaman tersebut. Enak to jadi blogger?

 

 

Selamat Hari Blogger Nasional 2023 Ya Gaes!

 

 

Selamat Hari Blogger Nasional 2023 Ya Gaes!
Selamat Hari Blogger Nasional 2023 Ya Gaes! Foto by Hapsari


Hayo, ada yang tahu pemrakarsa Hari Blogger Nasional? Yang jatuh di tanggal 27 Oktober ini? Awalnya aku juga nggak tahu, setelah berselancar ngalur-ngidul ternyata ditetapkan pertama kalinya itu tahun 2007. Oleh Menteri Komunikasi dan Informatika RI, Muhammad Nuh yang menjabat kala itu bertepatan dengan Pesta Blogger. WAW? Pesta?

 

Kapan ya Pesta Blogger ada lagi? Semoga bisa ikutan ya, kalau diadakan lagi. Ah ... ini sih tugas KEMKOMINFO harusnya ya, mengadakan perhelatan akbar semacam ini, karena blogger juga termasuk pahlawan digital literasi loh. Ada yang setuju?

 

Selamat Hari Blogger Nasional 2023, pokoknya buat semua sahabat blogger dimanapun berada ya. Semoga kita bisa terus berkarya, menulis, dan membagikan pengalaman kita hingga bisa bermanfaat kepada semuanya. Aamiin.

 

 

Tips Membagi Waktu Ngeblog Meski Punya Satu Anak

 

Tips Membagi Waktu Ngeblog Meski Punya Satu Anak
Tips Membagi Waktu Ngeblog Meski Punya Satu Anak


 

Allhamdulillah anakku baru satu, ada rencana nambah? InsyaAllah. Jadi mungkin belum serepot punya lebih dari satu anak kali ya? Bagaimana tips membagi dari ibu baru satu anak ini? Berikut, semoga bermanfaat.

 

1. Menulis saat anak tidur

 

Hehehe ... tipsnya simpel ya? Ketika anak tidur, giliran emak berselancar nih. Jadi ketika Gendis tidur, saya langsung tancap menulis blog. Biasanya saya sudah memiliki ide apa yang mau ditulis, jadi tinggal eksekusi.

 

2. Fokus menulis bukan bermain media sosial

 

Kadang fokus kita terhenti nggak sih saat menulis? Ah, mau nengok Instagram bentar, kayaknya tadi ada yang mention. Iya kalau setelah membalas mentionan kamu langsung kembali menulis, kebanyakan malah lupa sedang menulis justru asyik scroll media sosial. Jadi hati-hati ya? Ini bisa mengalihkan tulisan, yang sedang kita eksekusi.

 

3. Menulis saat anak diajak Ayahnya

 

Kalau pas Ibu ada di rumah Muncang sini, allhamdulillah waktu menulis saya jadi lebih banyak tapi kalau nggak ya gantian ngemong sama ayahnya. Biasanya nanya dulu ke Ayahnya Gendis, ada kerjaan ga?  Kalau nggak ada, tolong Gendis dibantu momong, soalnya ada job menulis yang harus dikerjakan. Begitu, cara kerjanya wkwkw ... jadi nggak ada alasan nggak ngeblog.

 

Baru tiga itu sih tipsnya, karena kalau Gendis masih melek, beneran sama sekali nggak bisa disambi blas. Dia bakalan ikutan emaknya, ketak-ketik dilaptop dengan dalih, "Ketja ..." Hahah ... udah bisa ngoceh dia sekarang allhamdulillah, jadi makin gemas ya kan? Nggak tega ninggalin si bocil ini main sendirian. Makanya kalau dia nggak lagi tidur, atau ada yang bantu momong saya stop menulis dulu.

 

Kalau kamu bagaimana? Apakah masih akan tetap ngeblog? Meski segudang aktivitas di dunia nyata begitu sibuk? Apa pun itu semoga kita sehat selalu dan bahagia terus. Selamat Hari Blogger Nasional 2023, ya!

 

 

Selamat Hari Blogger Nasional 2023
Selamat Hari Blogger Nasional 2023

Komentar

  1. Eh bener banget nih, Mbak. Scroll sosmed mulu bikin jadi lupa nulis padahal pengen bisa nulis banyak tapi gara-gara scroll sosmed mulu malah nggak jadi nulis. Sedih deh aku.

    BalasHapus
  2. salut, mbak nyi!!! aku malesnya nggak ketulungan hihihi. Semoga semangatnya nular ke akuh buat ngeblog lagiii hihi ~

    BalasHapus
  3. Bisa banget ya tetap ngeblog meski sudah punya anak. Malah seringnya anak yang jadi bahasan dalam artikel

    BalasHapus
  4. Toss! makemak punya bayi, memang tantangan banget buat tetap ngeblog. Aku juga masih ngeblog meskipun nggak serajin dulu update-nya. pokoke penting aktivitas nulis nggak berhenti, itu aja dulu :D

    BalasHapus
  5. Duh bayangin klo udah punya anak nanti tetep bisa ngga yaa? Ngasuh 2 bayi soalnya 🤭🤣

    BalasHapus
  6. Keren banget Nyi konsisten ngeblog.. semoga berkah yaa

    BalasHapus
  7. InsyaAllah tetep ngeblog, minimal untuk mendokumentasikan kisah hidup lah. Semangat Nyi ntr anaknya ajarin ngeblog juga hehe

    BalasHapus
  8. Semangat ngeblog terus ya Nyi, semoga dedek cepet besar, sehat selalu..

    BalasHapus
  9. Mbak, kalo anak tidur biasanya aku ikut tidur. Salut dengan semangatnya...

    BalasHapus
  10. Wah salut mbak. Walaupun ngurus balita tapi masih tetap bisa konsisten ngeblog.

    BalasHapus
  11. Salut dengan semangat ngeblogmu, Nyi. Thx juga tips nya ya..intinya kita harus pandai2 mengatur dan memanfaatkan waktu ya.. 👍

    BalasHapus
  12. Salut mbak. Punya balita tapi masih sempat ngeblog.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

cara menghitung diskon 20 persen di kalkulator

50 Ribu Diskon 20 Persen jadi Berapa - Jadi postingan ini saya buat sengaja, biar jadi bahan ingatan buat saya yang lemah dalam berhitung, hehehe ... Jujur cara menghitung diskon 20 persen di kalkulator, saya sempat browsing bagaimana yang tepat. Dan ... biar ilmu tersebut nggak menguap, akhirnya sengaja saya tuliskan ke blog. 50 Ribu Diskon 20 Persen jadi Berapa?   Hal apa sih yang membutuhkan potongan diskon sekian persen? Apalagi kalau bukan berbelanja hehehe ... penawaran menarik adalah saat kita melihat angka yang dibandrol sebuah produk terus ada embel-embel diskon. #Ea ... iya apa iya?   Cara menghitung diskon 20 persen, ternyata begitu mudah dan ini bisa diterpkan pokoknya yang diskon 20 persen deh. Misalnya nih 120 ribu diskon 20 persen jadi berapa, 20 ribu diskon 20 persen jadi berapa, 250 ribu diskon 20 persen jadi berapa, dan lain sebagainya. Pada intinya dalam menghitung sama alurnya.

Sekoteng Pak Woh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan

Sekoteng PakWoh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan - Yang ada dipikiran kita kalo menyebut kata 'Sekoteng' pasti minuman atau wedang khas Jawa yang terbuat dari air jahe dan dihidangkan hangat-hangat atau pas panas. Iya tidak? Ada campuran yang disandingkan di dalamnya seperti kacang tanah, pacar cina, roti tawar semacam wedang ronde gitu-gitu lah, benar? Asyiknya dinikmati pas sore atau malam hari, waktu cuaca mulai menunjukkan dingin, dan dijual berkeliling. Penampakan sekoteng Pak Woh Di Pekalongan justru berbeda, sekoteng disajikan saat cuaca sudah mulai panas, pukul 09.00 naik lah dan isiannya bukan yang ada dalam bayangan saya atau anda hehehe ... Sekoteng khas Pekalongan, mempunyai isian yang berbeda, yakni perpaduan antara es sirup, roti tawar, regal atau roti marie dan miswa yang mirip mie biting itu, tapi erbuat dari tepung terigu. Awalnya dia tampak mengeras, lama kelamaan akan lembek (nyemek-nyemek) karena terkena es. Asal-Usul Sekot

Pengalaman Naik Transjakarta Pertama Kali

Pengalaman Naik Transjakarta Pertama Kali - Beberapa kali pergi ke Jakarta, tapi sekalipun belum pernah naik Transjakarta dan baru kali ini kesan pertama saya rasakan. Akhirnya memutuskan untuk menuliskannya, sayang di sia-siakan momen kehidupan yang pernah dirasakan, iya nggak? Karena om Pram bilang, setiap pengalaman tak lain daripada fondasi kehidupan. Doel sahabat ngeblog saya, adalah orang yang kali pertama ngajakin naik Transjakarta. Perjalanan pertama kami mulai dari halte Senen, yang berakhir di Pulo Gadung. Rumah Doel lumayan deket dari terminal Pulo Gadung, karena kebetulan sebelum ke Bogor esok hari saya nebeng nginep di rumhanya. Thanks ya Doel, hemat duit deh hahaha ... nggak perlu nginep di hotel ya kan? Cara Naik Transjakarta untuk Pemula