MENU

Rabu, 06 November 2019

Sekoteng Pak Woh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan



Sekoteng PakWoh Pekalongan | Wisata Kuliner Khas Pekalongan - Yang ada dipikiran kita kalo menyebut kata 'Sekoteng' pasti minuman atau wedang khas Jawa yang terbuat dari air jahe dan dihidangkan hangat-hangat atau pas panas. Iya tidak? Ada campuran yang disandingkan di dalamnya seperti kacang tanah, pacar cina, roti tawar semacam wedang ronde gitu-gitu lah, benar? Asyiknya dinikmati pas sore atau malam hari, waktu cuaca mulai menunjukkan dingin, dan dijual berkeliling.

sekoteng pekalongan es sekoteng pekalongan resep es sekoteng pekalongan sekoteng pak wan pekalongan sekoteng pak woh pekalongan
Penampakan sekoteng Pak Woh


Di Pekalongan justru berbeda, sekoteng disajikan saat cuaca sudah mulai panas, pukul 09.00 naik lah dan isiannya bukan yang ada dalam bayangan saya atau anda hehehe ... Sekoteng khas Pekalongan, mempunyai isian yang berbeda, yakni perpaduan antara es sirup, roti tawar, regal atau roti marie dan miswa yang mirip mie biting itu, tapi erbuat dari tepung terigu. Awalnya dia tampak mengeras, lama kelamaan akan lembek (nyemek-nyemek) karena terkena es.


Asal-Usul Sekoteng Sebenarnya Dari Mana?



sekoteng pekalongan es sekoteng pekalongan resep es sekoteng pekalongan sekoteng pak wan pekalongan sekoteng pak woh pekalongan
Warung Makan tampak dari Depan


Setelah mencari tahu, saya menemukan fakta bahwa sebenarnya sekoteng ini datang dari bahasa Hokkian, 'Su Ko Thung' atau 'Si Guo Tang', yang memiliki artian sup empat buah. Kalau dari bahasa Kanton sendiri, 'Sue Ko Thung'. Sue berarti angka 4, Ko berarti buah dan Thung berarti kuah/soup. Tidak jauh berbeda ternyata bahasa hokkian dan Kanton. Alhamdulillah pengalaman kerja di Hongkong, membuat saya masih mengingat bahasa yang pernah saya gunakan di sana.

Antara Sekoteng Indonesia dan China pastilah berbeda, masing-masing telah menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungannya. Kalau ditarik ke masa lampau, Sue Ko Thung ini sudah ada semenjak Dinasti Qin (221-226 SM). Ketika Kaisar Qin Shi Huang menjabat, dan minuman tersebut dijadikan minuman kesehatan yang akan membuat orang yang minum mempunyai pencernaan yang lebih baik. Selain itu manfaat sekoteng ini, juga sebagai penghangat tubuh, karena di China memiliki 4 musim.

sekoteng pekalongan es sekoteng pekalongan resep es sekoteng pekalongan sekoteng pak wan pekalongan sekoteng pak woh pekalongan
Semangkok Sekoteng siap dinikmati


Alamat Es Sekoteng Pekalongan Milik Pak Woh / Pak Wan



Cukup mudah menemukan lokasi Sekoteng milik Pak Woh ini, gaes! Ada di Jl. Kenangan, Klego, Kecamatan Pekalongan Timur, Kota Pekalongan. Kalau bingung, langsung saja di google map bisa kalian temukan.

Jam bukanya sendiri pagi-pagi sudah buka, karena Sekoteng Pak Woh ini tidak hanya menyajikan es sekoteng saja, namun juga makanan lainnya. Seperti nasi Megono, nasi oseng tempe, nasi rames, dan menu makanan lain yang bakalan membuat perutmu menjadi kenyang.

sekoteng pekalongan es sekoteng pekalongan resep es sekoteng pekalongan sekoteng pak wan pekalongan sekoteng pak woh pekalongan
warung Makan yang Sederhana

sekoteng pekalongan es sekoteng pekalongan resep es sekoteng pekalongan sekoteng pak wan pekalongan sekoteng pak woh pekalongan
Muda-mudi suka duduk di luar


Es sekoteng sendiri yang saya nikmati tadi, cukup murah sekali Rp. 6.000,-. Jadi kalian bisa datang beramai-ramai untuk menikmati cita rasa kuliner sekoteng Pekalongan. Mengapa sekoteng di Pekalongan sangat berbeda, bisa jadi percampuran wujud dari akulturasi budaya yang sudah ada di pesisir pulau Jawa ini. Dimana ada ARJATI (Arab, Jawa, Tionghoa), yang mana mereka hidup saling berdampingan dan rukun satu dengan yang lainnya. Sungguh indah bukan perbedaan di atas semangkuk sekoteng yang saya nikmati?



13 komentar :

  1. walaah ....makin aku mupeng untuk ke Pekalongan...

    BalasHapus
  2. Sekoteng cocok dimakan saat cuaca dingin. Tapi sekarang ada juga sekoteng yang dicampur es, dimakan saat cuaca gerah panas gitu. Bagaimanapun, sekoteng Pekalongan memang ngangenin ugh

    BalasHapus
  3. Mbak, ngiler bangeet liatnya.. Aku seneng banget wedangan-wedangan tradisional kayak gini seperti sekoteng, ronde wedang uwuh. Badan rasanya anget dan seger. Aku juga suka minum wedang ronde dingin-dingin (ditaro kulkas dulu), rasanya enak

    BalasHapus
  4. Daku gak pernah kepikiran asal usul nama sekoteng ternyata ya ada sejarahnya. Soalnya engehnya yang penting rasanya hangat dan nikmat apalagi di makan saat malam

    BalasHapus
  5. Awalnya aku kira keju, ternyata miswa. Apakah miswa yang dimaksud adalah mie manis itu ya?

    BalasHapus
  6. Baru tahu nih aku Sekotenv khas Pekalongan. Seger banget kelihatannya, Mie bitingnya kirain keras,ternyata akan melembek yaah. Di Jakarta ada yg jual ga ya? Hehe

    BalasHapus
  7. Belum pernah ke Pekalongan eui, pernahnya lewat aja. Padahal anakku sering banget ngajakin kesini, ahahaha. Aku tergoda mbak, apalagi cuaca di sini lagi panas-panasnya, kayak enak bangetttt!

    BalasHapus
  8. ya ampun aku baru tau lho ada sekoteng khas pekalongan ini.. waduh kalo nanti mudik kudu mampir nih.. cari via google maps aja.. aku bener2 penasaran deh sama sekoteng dingin begini, pas bgt tuh diminum siang hari saat mudik.. sluuuurrrppp jadi ngeces nih ngebayangin kesegarannya

    BalasHapus
  9. Kalau sekadar es sekoteng,b ini mulai menemukan juga yang menyajikannya dengan pilihan dingin/panas, tapi versi yang ada misoa-nya baru tahu, nih, Mbak. Rasanya unik pasti, ya. Misoa-nya cuma yang di bagian atas itu atau di bagian dalam/bawah mangkok ada juga?

    BalasHapus
  10. Baru tau asal usul sekoteng ternyata dipengaruhi budaya china ya. Dan aku kira sekoteng itu dikonsumsi nya pas lagi hangat aja, Ternyata ada es nya juga 😅.

    BalasHapus
  11. Tiap daerah punya ciri khas kuliner yang berbeda ya. Nama boleh sama, tapi rasanya bisa berbeda jauh. Mungkin buat yang terbiasa makan sekoteng panas, pertama kali bakal kaget ngelihat penamampilan sekoteng dingin bertabur miswa di Pekalongan

    BalasHapus
  12. Oh sekoteng khas pekalongan warnanya pink yah. Kalau sekoteng Yang pernah saya coba di Jogja kuahnya coklat bening , hasil rebusan air jahe. Sekoteng beemantber menghangatkan badan, juga mengganjal perut tentunya

    BalasHapus
  13. Indonesia tuh kaya bgt ya kulinernya, emang wajib bgt cobain makanan atau minuman khas klo traveling ke satu daerah, meski namanya sama tapi rasanya pasti beda

    BalasHapus