MENU

Kamis, 20 Juni 2019

Pusat Jajanan Tradisional Minggon Jatinan di Batang



Pusat Jajanan Tradisional Minggon Jatinan di Batang - Hari minggu enaknya ngapain kalau liburan begini? Jalan-jalan, cari makanan enak bareng keluarga tentunya ya kan? Jika kalian tinggal di seputaran Batang, ada tempat asyik yang bisa dikunjungi, 'Minggon Jatinan'.


alamat minggon jatinan lokasi minggon jatinan wisata minggon jatinan batang alamat minggon jatinan batang hutan kota rajawali batang


Semenjak diresmikan oleh bapak Bupati Batang, Wihaji. Pasar Minggon Jatinan menjadi destinasi yang layak dikunjungi jika libur tiba, karena bukanya hanya di hari minggu. Kabar baiknya Minggon Jatinan menambah semarak roba perekonomian di Batang. Minggon Jatinan termasuk salah satu program, yang mendukung Visit to Batang 2022 dimana back to nature.

Minggon Jatinan sendiri memiliki arti, minggon adalah hari Minggu dalam bahasa Jawa. Jatinan adalah hutan jati, karena berdirinya pasar Minggon Jatinan ini berada di Hutan Kota Rajawali, dimana menjadi salah satu tempat sejuk yang berada di wilayah kota dekat Pantura. Jadi jika kalian pas lewat, Minggon Jatinan langsung bisa dikenali. 



Ada apa saja di Minggon Jatinan Batang?


Ketika berkunjung ke suatu tempat, pasti kita pengennya refreshing, hepi-hepi ya kan? Nah ada apa aja sih di Minggon Jatinan yang bisa bikin kita bahagia?


alamat minggon jatinan lokasi minggon jatinan wisata minggon jatinan batang alamat minggon jatinan batang hutan kota rajawali batang


Karena konsepnya tradisional, Minggon Jatinan menggunakan alat tukar untuk jual beli bukan menggunakan uang rupiah. Tetapi menggunakan kreweng. Jadi uang rupiah kita ditukarkan, menjadi kreweng. Nanti kita beli menggunakan kreweng ersebut.

Mereka yang berjualan biasanya memakai busana adat Jawa, sehingga mudah dikenali oleh kita. Dalam belanja kita juga bisa menggunakakan keranjang model jaman dahulu, tidak menggunakan plastik sebagai wadahnya.

Untuk jajanan tradisional sendiri di Minggon Jatinan memiliki 27 varian jajanan tradisional, huwooo ... kalian dimanjakan banget nih lidahnya di sini. Mau jajanan atau makanan apa aja yang tradisional, insyaAllah semua ada. Dari yang sudah pernah ditemuin, sampai yang belum.

Pecel-pecelan ada, godog-godogan ada, jamu, nasi liwet sangit, serabi Kalibeluk, kopi, nasi jagung, berbagai macam bubur dan jajanan tradisional lain ada memenuhi bale bambu. Kita tinggal tunjuk mau yang mana. Bupati Batang Bapak Wihaji mengungkapkan jika, upaya ini salah satu bentuk menggeliatkan usaha makanan tradisional, "Yang mulai Punah", begitu ucap beliau.


alamat minggon jatinan lokasi minggon jatinan wisata minggon jatinan batang alamat minggon jatinan batang hutan kota rajawali batang


Selain menyajikan makanan, Minggon Jatinan juga mepersembahkan 'Kampung Dolanan', permainan jaman dahulu yang sudah lama ditinggalkan. Seperti permainan enggrang, permainan bakiak, dan permainan lain yang bikin pengunjung pengen ikut mencoba juga.

Rencannya nanti akan ada juga Festival Seduh Kopi, Kampanye bebas Styrofoam, ada 6 jam bebas bahan tak ramah lingkungan, ada juga edukasi melatih anak menanam pohon dan lain sebagainya. Jadi akan dirubah-rubah tema acaranya, agar pengunjung tidak bosan dan ada edukasi yang diambil.

Beberapa kali main ke Minggon Jatinan, yang paling saya buru adalah jajanan dan makanannya. Puas banget bisa jalan-jalan sekalian makan di sini, menikmati sejuknya hutan dan juga pertunjukkan seni yang ditampilkan.

Buat kalian yang penasaran buat main ke sini, bisa langsung search di google map dengan nama 'Hutan Kota Rajawali Batang'. Nanti akan muncul alamat Minggon Jatinan, 'Kauman, Kec. Batang". Dekat jalan raya. Jika kalian datang dari arah Jakarta, Minggon Jatinan berada di sisi kanan, tapi kalau dari arah Semarang berada di kiri jalan. 

alamat minggon jatinan lokasi minggon jatinan wisata minggon jatinan batang alamat minggon jatinan batang hutan kota rajawali batang


24 komentar :

  1. Pasar tradisional sekarang jadi andalan pariwisata. Asik juga jajan ala kampung dg suasana yg santai. Udah lama banget nggak ke main Batang.

    BalasHapus
  2. Yaa ampyun, jajanannya bikin mupeng. Semoga bisa kesana kapan kapan.

    BalasHapus
  3. Konsepnya mirip Papringan di Temanggung ya mba. Aku mauuuu banget dolan dan spending budget di destinasi kayak gini

    BalasHapus
  4. Yungalah, aku bakalan kalap kalau ke sini. Lha itu 27 jenis jajanan mesti ngawe-ngawe minta diicipi lho, Mbak. Btw, ini tiap weekend atau gimana ya?

    BalasHapus
  5. Seru ini mbak, aku belum pernah nemu pasar tradisional yang kayak gini. Pengen wisata kesana jadinya :)

    BalasHapus
  6. Nah gini dooongg... jajanan daerah yang hampir punah kembali dikenalkan kepada khalayak ramai. Agar anak muda jaman now enggak cuma tau burger dan fried chicken aja yaaa :))

    BalasHapus
  7. Pasar Minggon ini mulai marak ditemukan di daerah0daerah ya. Pertama kali aku tahu di Banjarnegara, entah yang memulai siapa, kemarin juga lihat di Baturaden. Seneng banget dech dengan dimulainya pasar Minggon dengan konsep menjual jajanan pasar dan para pedagangnya menggunakan busana adat Jawa serta alat tukarnya berupa kreweng yang sudah dibeli menggunakan uang asli tentunya. Bukan hanya di permainan anak modern saja kan ya, alat tukar diganti begini.

    BalasHapus
  8. Suka banget deh berkunjung ke pasar ini pasti seru ya dan serba tradisional dan unik, semoga nanti bisa main kesana nyii..yang di Semarang aku belum pernah main lho yang di Boja hihi

    BalasHapus
  9. Seru yaaa pakai kreweng gitu buat beli. Apalagi penjualnya pakai baju tradisional dan peralatan untuk makanannya juga kayak di pedesaan. Berasa main film angling darma nih

    BalasHapus
  10. Busen ke Supermarket trus sesekali ke pasar tradisonal seru juga ya kaya ke Jatinan ini. Pasarnya adem kaya di hutan gitu ya ya kelihatannya

    BalasHapus
  11. Aiih seru itu. Jadi kayak pasar jaman dulu ya. Btw pasarnya buka tiap minggu atau sebulan sekali? Pengen dong main kesana

    BalasHapus
  12. Aku tahu nih lokasi hutan kota di Batang, pinggir jalan raya kayaknya ya.
    Seneng ya bisa belanja dan menikmati kuliner lokal, apalagi kalo harganya murah. Perut kenyang, hati bahagia deh, hahahaa

    BalasHapus
  13. Tempatnya keliatan iyup banget di kebun jati. Jadi ngebayangin duduk lesehahan sama teman-teman sambil ngemil jajanan tradisional di minggon jatinan. Ah, kapan ya 😂😂😂

    BalasHapus
  14. Sekarang makin banyak aja nih Pasar Digital yang hadir atau buka tiap Minggu. Cocok untuk berburu kuliner khas yang unik dan enak-enak. Dan yang paling saya suka tuh, masih sangat tradisional gitu. Kayak di jaman dulu.

    BalasHapus
  15. Ini konsepnya kayak konsep pasar-pasar yang dikelola anak-anak Genpi Nyi. Btw di Batang sudah ada Genpi juga kah?

    BalasHapus
  16. Batang ini yang ada pusat konservasi lumba-lumba? Pariwisata-nya berkembang yaa, ada kuliner tradisional seperti Minggon Jatinan juga

    BalasHapus
  17. Wah keren nih pasar jajanannya. Kempen go green dg cara yg asyik. Apalagi jajanannya banyak pilihan

    BalasHapus
  18. Byuh ada 27 varian makanan
    Bakalan betah seharian di situ terus coba semua jenis makanan yang ada, hahah

    BalasHapus
  19. sukak akutu kalo tempat wisata kayak gini..banyak jajanan tradisional dan tempatnya teduh.. aksesnya gampang pula ya..

    BalasHapus
  20. bentuk pasarnya unik sekaligus bisa melestarikan budaya tradisional ya, produknya pun lengkap bahkan ada hiburannya.

    BalasHapus
  21. Pasar tradisionalnya bikin kangen jalan2 ke kampung halaman. Itu ada 27 jenis makanan ? Weleehhh bisa kenyang klo kesitu.

    BalasHapus
  22. Ya ampun itu aneka jajanan dan makanannya bikin ngiler. Makanan langka semua tuh. Sudah agak susah ketemunya. Paling suka lihat uang kreweng. Berasa kembali ke jaman Majapahit. Semoga kapan-kapan aku bisa ke sana.

    BalasHapus
  23. Paling suka sama konsep ala Minggon Jatinan ini, entah mengapa
    Serba tradisional.

    Aku pernah menghadiri acara dengan konsep serupa di Pringsewu Lampung, NggrupuT, dari kata Minggu Meruput.

    Meruput berasal dari bahasa Jawa yang artinya pagi-pagi sekali

    Cucok mba!
    Aku juga pasti berburu kuliner yang utama, hahaha

    BalasHapus
  24. Hi seru banget, udah lama aku gak nemuin acara yang pake duit kreweng, biasanya itu dipake pas acara nujuh bulanan kalo ditempatku, tapi setelah paham 7 bulanan ga ada jadi ga pernah nemuin lagi transaksi pake duit ini... seru banget

    BalasHapus